Metode Dalam Statistik

No comment

Metode Dalam Statistik

Metode Dalam Statistik

Metode Dalam Statistik

Arti Kata Metode Statistika

Metode statistika adalah bagaimana cara-cara mengumpulkan data atau fakta, mengolah, menyajikan, dan menganalisa, penarikan kesimpulan serta pembuatan keputusan yang cukup beralasan berdasarkan fakta dan penganalisaan yang dilakukan.

Statistik terbagi dua :

1) Statistik Deskriptif (deduktif) atau sederhana, yaitu statistik yang tingkat pengerjaannya mencakup cara-cara menghitung, menyusun atau mengatur, mengolah, menyajikan, dan menganalisa data agar dapat memberikan gambaran yang ringkas mengenai suatu keadaan.
2) Statistik Inferensial, yaitu yang menyediakan aturan-aturan atau cara yang dapat digunakan suatu alat dalam rangka menarik kesimpulan yang bersifat umum dari suatu data yang telah disusun dan diolah.

Ciri-ciri statistik :

1. Statistik selalu bekerja dengan angka atau bilangan.

2. Statistik bersifat obyektif (menurut apa adanya).

3. Statistik bersifat universal (ruang lingkupnya luas).

Data statistik

• Untuk dapat dikatakan data statistik, angka tersebut haruslah menunjukkan dari suatu Penelitian yang bersifat agretatif serta mencerminkan suatu kegiatan dalam bidang atau lapangan tertentu.

• Pengertian agretatif ada dua, yaitu :

1) Penelitian boleh hanya satu individu saja tetapi pencatatannya harus dilakukan lebih dari satu kali.

2) Penelitian hanya dilakukan satu kali saja tetapi individunya lebih dari satu.

Penggolongan Data Statistik

Berdasarkan sifatnya ;

1) Data kontinu, yaitu data yang angka-angkanya merupakan deretan angka yang sambung menyambung atau berkelanjutan, contoh : tinggi badan, berat badan.

2) Data diskrit, yaitu data statistik yang tidak mungkin berbentuk pecahan, contoh : jumlah anak

Penggolongan data berdasarkan cara menyusunnya :

1) Data nominal, yaitu data statistik yang cara menyusunnya atas golongan atau klasifikasi tertentu, contoh : Jumlah mahasiswa dari segi tingkat kelas dan jenis kelamin.

2) Data ordinal, yaitu data statistik yang cara menyusunnya didasarkan urutan kedudukan dan rangking, contoh : pandai, kurang pandai, dan tidak pandai.

3) Data interval, yaitu data statistik dimana terdapat jarak yang sama diantara hal-hal yang sedang diselidiki atau dipersoalkan, contoh : 10 orang mahasiswa mendapat nilai hasil tes dengan variasi antara 1 dan 10.

4) Data rasio, yaitu data yang tergolong ke dalam data kontinum tetapi menpunyai ciri tertentu, contoh : berat badan ibu adalah 50 kg, berat badan Ani 10 kg, dengan demikian berat badan ibu adalah 5 kali berat badan Ani.

Analisis Deskriptif Kuantitatif

• Pertanyaan-pertanyaan dikelompokkan berdasarkan kategori dan dipresentasekan.

• Analisis data dapat menggunakan matriks.

• Membuat kesimpulan umum berupa paparan sederhana.

Contoh Penelitian Deskriptif Kuantitatif :

Judul :

“Kesulitan Mahasiswa dalam Menyelesaikan Soal Persamaan Diferensial”

Masalah :

“kesalahan apa yang paling banyak dilakukan mahasiswa dalam menyelesaikan soal

persamaan diferensial ?”

Analisis :

Klasifikasi kesalahan mahasiswa dalam menyelesaikan soal :

• Pengetahuan 10, berarti 10/130 x 100% = 7,69%

• Konsep 60, berarti 60/130 x 100% = 46,15%

• Hubungan antar konsep 45, bearti 45/130 x 100% = 34,62%

• Penyelesaian 15, bearti 15/130 x 100% = 11,54%

Kesimpulan :

“Kesalahan yang paling banyak dilakukan mahasiswa dalam menyelesaikan soal persamaan diferensial adalah pada konsep”. Teks Laporan Hasil Observasi