Danau Toba

No comment

Danau Toba

Danau Toba

Danau Toba

Danau Toba, atau Danau Toba seperti yang kita tahu, adalah danau terbesar di Asia Tenggara. Buku itu diciptakan oleh letusan gunung berapi super 75 ribu tahun yang lalu. Hal ini masih dikelilingi oleh tepi kawah gunung berapi itu, dan di tengah danau, aktivitas gunung berapi menciptakan Samosir sebuah pulau sebesar Singapura. Terlampir ke pulau itu adalah semenanjung kecil, dengan desa Tuktuk di atasnya. Ini adalah tujuan wisata daerah, di mana kita menikmati udara sejuk, menyelam di danau, suasana santai, dan budaya Batak lokal.
Tuktuk: rumah Batak di pantai Danau Toba
Setelah naik bus dan bemo menarik ke Parapat kami bertemu Liberty. Dia memberitahu kita bahwa feri terakhir ke Tuktuk daun dalam Jam. Tapi tidak perlu khawatir, ada sebuah restoran kecil di mana kita bisa makan sesuatu sementara Liberty memberitahu kita semua tentang Tuktuk dan hotelnya cottage Lekjon. Tampaknya bahwa feri akan menurunkan kami di setiap hotel di Tuktuk kita inginkan, dan karena kita seperti leaflet dari Lekjon, kami memutuskan untuk membiarkan kita dipimpin oleh Liberty.
Dalam gelap feri membawa kita di atas danau Toba. Dibutuhkan sekitar setengah jam di mana kita hanya melihat beberapa lampu dan api kecil di sepanjang tepi kawah. Feri berhenti di teluk sebelah semenanjung pertama, dan kemudian bergerak di sepanjang garis pantai untuk menjatuhkan orang di tempat tujuan yang diinginkan. Kami melihat banyak nama-nama hotel, tetapi terlalu sulit dalam gelap untuk melihat apa yang mereka seperti. Hanya di tengah semenanjung adalah Lekjon, dan kita mudah diyakinkan untuk setidaknya menghabiskan satu malam di sini. Kami mendapatkan kamar yang bersih, mandi hangat, dan pandangan baik untuk harga yang rendah, apa lagi yang kita inginkan?