Alasan pemerintah tak ingin terburu-buru terapkan 5G

Alasan pemerintah tak ingin terburu-buru terapkan 5G

Alasan pemerintah tak ingin terburu-buru terapkan 5G

Kementerian Komunikasi dan Informatika menyatakan tidak ingin terburu-buru menghadirkan jaringan generasi terbaru 5G di Indonesia, namun ingin mengkaji secara menyeluruh termasuk soal permintaan dan penawaran.

“Tidak ada 5G kalau tidak siap serat optik. Bisa-bisa 4G rasa 3G,

nanti 5G rasa 4G juga karena ketidaksiapan jumlah optik,” kata Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika, Ismail, saat diskusi “Embarking 5G, A Pursuit to Digital Destiny” di Jakarta, Rabu.

Menurut Ismail, momen masuk ke pasar 5G harus tepat, salah satunya Indonesia harus menjadi tuan rumah saat 5G masuk, bukan hanya pasar.

“Jangan sampai kita hanya belanja, dimanfaatkan, tapi, tidak bisa jadi tuan rumah,” kata Ismail.

Pemerintah perlu membuat aturan untuk mendorong pengembang membuat perangkat keras, platform, konten maupun aplikasi yang memanfaatkan 5G.

Salah satu hal penting yang perlu dipertimbangkan

mengenai 5G adalah soal permintaan dan penawaran serta ekosistem. Indonesia perlu menemukan model bisnis yang tepat untuk memasarkan 5G.

Ismail mencontohkan saat ini konsumen Indonesia cenderung membayar dalam paket bundel yang berisi koneksi dan layanan lainnya.

Indonesia perlu menemukan model bisnis yang inovatif agar 5G dapat mendukung program seperti pendidikan dan kesehatan.

Sementara dari segi regulasi, regulator perlu

menemukan mekanisme untuk berbagi spektrum yang adil bagi operator seluler. Konsep ini dilakukan di negara lain untuk menekan biaya 5G.

 

sumber :

https://duniapendidikan.co.id/seva-mobil-bekas/